Jumat, 11 Desember 2015

Skenografi/Naskah Agrayudha Dipati Ukur Karya Yosep Yogi Anjaeni dan Muhammad Sururri P


Assalamua'laikum Wr Wb
Sampurasun

Kali ini saya akan membagikan sebuah artikel yang mudah-mudahan bermanfaat bagi kalian ya kawan. ini adalah sebuah skenografi atau bisa juga dibilang dengan sebutan naskah.

yo kita simak.


“Agrayudha Dipati Ukur”


Karya : Yosep Yogi A dan
M Sururri P


Dramatic Person

  • Dipati Ukur                                   : Seorang Dipati di Tatar Ukur.
  • Saribanon                                      : Istri dari Dipati Ukur.
  • Kanilaras                                       : Anak dari Saribanon dan Dipati Ukur.
  • Kanjeng Susuhunan                      : Raja Mataram Islam.
  • Tumenggung Ronggonoto            : Mengganti kedudukan Dipati Ukur.
  • Tumenggung Bahureksha             : Memimpin penyerangan ke Batavia.
  • Senopati Bagus Sutaputra             : Senopati Galuh
  • Demang Saunggatang                   : Kakak ipar Dipati Ukur.
  • Umbul Siandaka                           : Menantu Dipati Ukur.
  • Umbul Astramanggala                  : Pemimpin pasukan Cihaurbeti.
  • Umbul Samahita                           : Pemimpin pasukan Sindangkasih.
  • Umbul Wirawangsa                      : Pemimpin pasukan Sukapura.
  • Ki Sena                                         : Abdi setia Dipati Ukur.
  • Emban
  • Tentara V.O.C
  • Prajurit Tatar Ukur
  • Prajurit Mataram
-Rakyat


Naskah ini dibuat berdasarkan dari beberapa sumber :

  • Dr. Edi S. Ekadjati. “ Ceritera Dipati Ukur ”. Pustaka Jaya, 1982
  • Godi Suwarna. Naskah Drama “ Durmayuda ”. Dokumen Naskah Drama Unit Teater Mahasiswa IKIP Bandung (Teater Lakon) dengan kode arsip LNS 027, 1988
  • Rabin Hardjadibrata, Dipati Ukur : “ Was it the Week that Ushered 350 Years of Dutch Rule?. ”  Pusat Studi Sunda, 2009
  • R.D. Asikin Widjajakoesoema. “ Sadjarah Sumedang ”. Firma Dana Guru, 1960
  • M. Ryzki Wiryawan. Dipati Ukur, an Honourable Hero or a Legendary Loser
  • Sumardinata, Rohendy dan Supis. “ Dipati Ukur jilid I--II. ” Bandung: Daya Sunda Pusat. 1959/60
  • Zaenal Hakim, “PRIBADI DIPATI UKUR PAHLAWAN TATAR SUNDA “.

Prolog

Sejarah merupakan hal penting dari peristiwa yang pernah ada dimasa lalu. Jawa Barat merupakan bagian negara Indonesia, kehadirannya tidak luput dari perjalanan sejarah yang melatarinya, terutama dalam mencapai kemerdekaan dalam otoritas kewilayahan. Otoritas ke daerahan menjadi topik sentral dalam sejarah yang tak pernah lepas dari para pemukanya. Meskipun pahit, kelu, dan penuh tragedi yang memilukan. Sejarah tak mungkin dilupakan bahkan menjadi acuan kuat untuk diangkat dalam perwujudan seni. Karena dengan penyampaian melalui seni merupakan sarana yang efektif untuk berekspresi keindahan dan berbagi pesan moral untuk sesama manusia.
Atas dasar itulah, kami Mahasiswa Pendidikan Seni Tari Angkatan 2012 Departemen Pendidikan Seni Tari FPSD UPI akan menampilkan sebuah kisah bernilai sejarah, yang akan dikemas dalam bentuk dramatari dengan lakon Agrayudha Dipati Ukur
Kami berharap melalui pergelaran dramatari Agrayudha Dipati Ukurdapat berkontribusi besar dalam menciptakan peristiwa budaya melalui media pertunjukan tari dalam melestarikan dan mengembangkan kreativitas seni berakar khasanah kesenian dan nilai-nilai sejarah Jawa Barat.


Sinopsis

Agrayudha Dipati Ukur, ini kisah sarat sejarah. Mengangkat seorang tokoh Adipati di Tatar Ukur, yang berada di bawah kekuasaan kerajaan Mataram. Politik licik menyeruak dalam emban tugas melawan kompeni. Lama sudah menunggu di medan perang. Utusan Mataram pun tak kunjung datang. Kabar buruk, memaksa Dipati Ukur kembali ke Tatar Ukur. Kepedihan, kesal, murka dan benci menjadi satu, Dipati ukur menyaksikan Saribanon bersimbah darah tak bernyawa. Negara dan harga diri yang ku junjung tuk mengabdi, kini telah dikhianati. Pupus sudah harapanku Ngabangkang lain kahayang, khianat lain muslihat, sulaya jangji bebela nagri,  tega pati batan ilang ajen diri ”.


Narasi

         Kacarios Kanjeung Dipati Ukur ngabeudeuga
Lir ibarat lodaya bodas nu keur bebela di Tatar Ukur lemah caina
Ngadeug ngantos di medan laga, mung nu diantos duka kamana
kapeurih, kanyeuri, kaambeuk nu jadi hiji
“Ieu Kaula, ngabangkang lain kahayang, khianat lain muslihat, sulaya jangji bebela nagri, tega pati batan ilang ajen diri”.


Gimmik

Latar Tempat      : Medan Perang dan Keraton Mataram
Waktu                 : Malam
Deskripsi Cerita

Terjadinya peperangan antara Mataram melawan Sampang, dan Mataram akhirnya berhasil di pukul mundur oleh Sampang.
Kekalahan ini mengakibatkan Raden Angga Gempol pemimpin pasukan penyerangan diberi hukuman pancung oleh Kanjeng Susuhunan karena kegagalannya.

Tumenggung Ronggonoto dan Tumenggung Narapaksa telah berada ditempat. Disusul dengan kedatangan algojo yang membawa Raden Angga Gempol dan Dipati Ukur, untuk diberi hukuman pancung, dan Kanjeng Susuhunan datang dan semua memberi hormat.

Raden Angga Gempol dibawa oleh algojo untuk dipancung. Dipati Ukur menyaksikan pemancungan Raden Angga Gempol tersebut yang diperintah langsung oleh Kanjeng Susuhunan.

Algojo akhirnya membawa Dipati Ukur namun Dipati Ukur menolak dipancung Dipati Ukur bersujud dan melontarkan permohonan maaf dan berjanji kepada Kanjeng Susuhunan untuk menggempur V.O.C di Sunda Kalapa, Batavia.

Dipati Ukur                 :           Hampura gusti, kuring eleh di palagan yudha.
                                                Ngan kuring janji, satungtung nyawa kakurung ku iga,
                                                Batavia rek di gempur !

Kanjeng Susuhunan    :           Alus jurit.
Maneh bakal dibaturan ku Tumenggung Bahureksha.
Tatar Ukur rek dititipkeun ka Tumenggung Ronggonoto
Ngan mun maneh eleh deui, beuheng taruhana !


Babak 1
Tempat : Tatar Ukur, Padaleman Tatar Ukur

Adegan 1, Perpisahan Dipati Ukur dengan Saribanon
Latar Tempat        : Taman Padaleman Tatar Ukur
Waktu                   : Sore
Deskripsi Cerita

    Emban dan Saribanon berada di taman padaleman tatar Ukur sedang menikmati suasana disore itu. Kanilaras pun datang dan menceritakan kegelisahan memikirkan ayahandanya yang tak kunjung pulang, Saribanon pun berusaha menenangkan hati anaknya.
Dipati Ukur, Demang dan Umbul tiba di padaleman Tatar Ukur. Dipati Ukur pun melepas kerinduan dengan Saribanon.
Tak lama, Demang dan Umbul datang menjemput Dipati Ukur untuk berangkat menuju Batavia.

Dipati Ukur   :   Saribanon bojo akang, Kanilaras putri kaula.
                          Sanajan masih aya kasono nu teu aya papadana.
                          Dina waktu ayeuna akang baris mancen tugas kudu kapalagan yudha,
                          keur ngagempur musuh di Batavia.
                          Wayahna, anjeun kudu ngukut ka simpek di Tatar Ukur.

Dipati Ukur beserta Demang dan para Umbul pun pergi, beserta barisan
prajurit Tatar Ukur.
kepergian Dipati Ukur membuat Saribanon dan Kanilaras pun bersedih hati.
Kanilaras pun pergi tak tahan karena ditinggalkan oleh ayahnya Dipati Ukur
dan juga kekasih hatinya Umbul Siandaka.
Saribanon membiarkan Kanilaras pergi agar hatinya tenang
dan Saribanon mulai merasakan kesedihan yang lebih mendalam
saat Kanilaras pergi.


Adegan 2, Tumenggung Ronggonoto
      Latar Tempat   : Taman Padaleman Tatar Ukur
Waktu              : Sore lembayung
Deskripsi Cerita

Tumenggung Ronggonoto dan pasukannya telah tiba di padaleman Tatar Ukur, memperkenalkan diri bahwa dia adalah utusan Kanjeng Susuhunan untuk menggantikan pemerintahan sementara di Tatar Ukur.

T Ronggonoto   :   Yeuh Nyai Adipati Ukur,
                               kula Tumenggung Ronggonoto kapancenan tugas
                               ti Kanjeng Susuhunan Mataram,
                               kanggo ngagentoskeun samentawis kadudukan Dipati Ukur.
                               “ehhhhhh Saribanon hhhahaha”

Saribanon pun memberi hormat dan pamit pergi.
Melihat Saribanon yang begitu cantik
Tumenggung Ronggonoto pun mulai tertarik
dan mulai mempunyai niat buruk terhadap Tatar Ukur
terlebih Saribanon.


Babak 2
Latar Tempat : Tatar Ukur

Adegan 1, Rakyat Tatar Ukur
Latar Tempat         : Tatar Ukur
Waktu                    : Pagi sampai sore
Deskripsi Cerita

Rakyat Tatar Ukur melakukan aktifitas dari berangkat mencari bahan untuk makan dan berjualan di pasar.


Adegan 2, Kasenian Kabudayaan
Latar Tempat         : Tatar Ukur
Waktu                    : Menjelang Malam
Deskripsi Cerita

Pada saat menjelang malam,
tiba-tiba Tatar Ukur didatangi rombongan ketuk tiluan
yang akhirnya membuat malam itu menjadi ramai
banyak rakyat yang berdatangan menyaksikanya,
bahkan Tumenggung Ronggonoto dan pasukannya
tertarik untuk menyaksikannya dan ikut bersenang-senang didalamnya,
namun disini lah mulai terjadi huru-hara.


Adegan 3, Tumenggung Ronggonoto Mengobrak-abrik Rakyat Tatar Ukur
Latar Tempat         : Tatar Ukur
Waktu                    : Malam
Deskripsi Cerita

Rakyat Tatar Ukur sedang bersenang-senang menikmati hiburan ini, tapi semua berubah saat, prajurit Ronggonoto mulai melecehkan ronggeng. Ronggonoto dan pasukannya mulai meresahkan ketentraman rakyat Ukur.
Setelah puas dengan apa yang dia lakukan Ronggonoto dan pasukannya pun pergi.


Adegan 4, Keresahan Saribanon
Latar Tempat         : Tatar Ukur
Waktu                    : Malam
Deskripsi Cerita

Saribanon datang untuk melihat keadaan rakyatnya, tapi apa yang Saribanon dapat, hanya jerit tangis dan darah yang sedang menimpa rakyatnya.
Saribanon tak kuat melihat keadaan rakyatnya.
Akhirnya memerintahkan Ki Sena untuk menceritakan semua tragedi yang terjadi di Tatar Ukur kepada Dipati Ukur.

Saribanon        :           Ki Sena !
                                    Dugikeun ka Kakang Dipati Ukur
                                    Tatar Ukur ngagunasika !

Ki Sena pun pergi.
      Saribanon meratapi semua yang terjadi kepada rakyatnya.


Babak 3
Latar Tempat : Sunda Kalapa

Adegan 1, V.O.C
Latar Tempat         : Sunda Kalapa
Waktu                    : Pagi ke Siang
Deskripsi Cerita

Pasukan V.O.C sedang berjaga dan memantau pekerjaan rakyat agar mereka
bekerja terus menerus. Mereka melakukan rakyat seperti hewan dan tak punya harga diri
yang kita kenal sebagai kerja rodi.


Adegan 2, Tatar Ukur melawan V.O.C
Latar Tempat         : Sunda Kalapa
Waktu                    : Siang
Deskripsi Cerita

V.O.C sedang beristirahat karena sudah memantau rakyat.
Dipati Ukur beserta pasukannya, memanfaatkan situasi ini dengan masuk dan langsung mengahajar pasukan V.O.C, peperangan pun di mulai.
      Dipati Ukur menunjukan kesaktiannya dengan menghantam seluruh pasukan V.O.C sendirian. Namun apalah daya, prajurit Tatar Ukur tetap tidak kuat melawan pasukan V.O.C.
V.O.C akhirnya berhasil memukul mundur Dipati Ukur beserta prajurit Tatar Ukur, dan akhirnya Dipati Ukur terpaksa kembali ke Bayangbang untuk menunggu bala bantuan dari Mataram.


Babak 4
Latar tempat : Bayangbang, Karawang

Adegan 1, Kebimbangan Dipati Ukur
Latar Tempat         : Bayangbang
Waktu                    : Malam
Deskripsi cerita

Dipati Ukur dan Pasukannya kembali ke Bayangbang dan menunggu kedatangan
utusan mataram yang akan membantu menyerang V.O.C.
Dipati Ukur sedang merasa gelisah, atas kekalahannya dipenyerangan pertama, ditambah lagi terbenak didalam pikirannya tanda tanya besar yang menyelimuti dirinya “Mengapa tanah yang dipimpinnya malah dijajah oleh orang yang diabdinya”. 
Demang dan Umbul masuk dengan lelah dan lemas atas kekalahannya melawan V.O.C.


Adegan 2, Mendapat Kabar dari Ki Sena
Latar Tempat         : Bayangbang
Waktu                    : Tengah Malam
Deskripsi Cerita

Disaat Dipati Ukur, Demang Saunggatang dan para Umbul sedang melakukan perbincangan, tiba-tiba seorang dari kejauhan datang sambil tergesa-gesa dan berteriak memanggil Dipati Ukur.

Ki Sena           :           Sampurasun Gusti Dipati !
                                    Tatar Ukur aya nu ngagunasika, sadayana ieu cukang lantarana nyaeta
Tumenggung Ronggonoto !
Kula amit Gusti

                        Ki Sena pun pamit pergi.


Adegan 3, Permasalahan Muncul
Latar Tempat         : Bayangbang
Waktu                    : Tengah Malam
Deskripsi Cerita

Setelah Dipati Ukur mendengar kabar dari Ki Sena, Dipati Ukur menyuruh Demang dan Para Umbul untuk berunding membuat suatu keputusan.
Pembicaraan ini menimbulkan perdebatan antara Demang Saunggatang dan Umbul Siandaka dengan Umbul Astramanggala, Umbul Samahita dan Umbul Wirawangsa.
Karena tidak ada solusi dan hanya menimbulkan masalah, akhirnya Dipati Ukur pun meleraikan perdebatan itu dan memilih keputusan untuk pergi ke Tatar Ukur besok.

Dipatiukur       :           Menggeus !
                                    Urang tangtukeun ayena, saha nu balik ka Tatar Ukur ?
                                    Saha nu rek nyerang ka Batavia ?
                                    Kuring rek mulang, Tatar Ukur aya nu ngagunasika !
3 Umbul          :           Kaula nu rek ngagempur Batavia !

Demang Saunggatang dan Umbul Siandaka, patuh terhadap keputusan Dipati Ukur, Sedangkan ke 3 Umbul yang lain lebih memilih berdiam diri di Bayangbang menunggu kedatang Tumenggung Bahureksha beserta pasukan Mataram dan menyerang V.O.C di Batavia. Yang akhirnya Dipati Ukur, Demang Saunggatang dan Umbul Siandaka pulang ke Tatar Ukur, sedangkan Umbul Astramanggala, Umbul Wirawangsa, dan Umbul Samahita pergi ke Karawang.


Babak 5
Latar tempat : Tatar Ukur

Adegan 1, kegelisahan Saribanon dan kanilaras
Latar Tempat         : Taman, Padaleman Tatar Ukur
Waktu                    : Sore
Deskripsi Cerita

Kanilaras yang sedang berada di taman padaleman tatar Ukur sedang merasakan
kerinduan yang mendalam kepada Umbul Siandaka.
Saribanon masuk dan mencoba menenangkan hati anaknya, walaupun dirinya sendiri sedang merasakan hal yang sama.
Tumenggung Ronggonoto datang tanpa permisi yang membuat kanilaras marah dan berusaha menghampirinya, namun dengan sigap tangan Saribanon menahan tingkah laku anaknya, menyuruhnya untuk masuk ke padaleman.


Adegan 2, Terbunuhnya Saribanon
Latar Tempat         : Taman, Padaleman Tatar Ukur
Waktu                   : Sore
Deskripsi Cerita

Kanilaras pun pergi dengan kesal, dan emban diperintahkan oleh Saribanon Untuk menyusul dan menemaninya.
Tumenggung Ronggonoto mulai melakukan niat buruknya terhadap Saribanon.
Tumenggung Ronggonoto mulai menghasut Saribanon dengan membawa kabar palsu, bahwa Dipati Ukur dan pasukannya telah gugur di medan perang.                                   
Akibat mendengar kabar dari Tumenggung Ronggonoto, terguncanglah hati Saribanon pada saat itu yang membuat dirinya terdiam terpaku.
Tumenggung Ronggonoto membujuk Saribanon untuk menerima lamarannya.
Kesal karena tidak ada jawaban, Tumenggung Ronggonoto memaksa Saribanon untuk menerima lamarannya dengan keris yang terhunus.
Saribanon pun menerima lamaran Tumenggung Ronggonoto dengan menancapkan keris kepada tubuhnya sendiri.


Adegan 3,  Pertikaian Dipati Ukur dan Ronggonoto
Latar Tempat         : Taman, Padaleman Tatar Ukur
Waktu                    : Sore
Deskripsi Cerita

Kanilaras mendengar sebuah keributan dan datang menghampiri ibunya, penasaran sedang terjadi apa sampai ibunya tergeletak.
Dengan sigap kanilaras menghampiri ibunya, Kanilaras tersentak menjerit histeris menangis tak kuasa melihat ibu yang ia sayangi ternyata telah tiada.
Dipati Ukur telah tiba, namun bukan sambutan hangat yang ia dapat, malah darah lah yang menyambut kedatangannya, darah dari Saribanon istri tercintanya. Dipati Ukur murka dan ingin menghabisi Tumenggung Ronggonoto.
Pertikaian antara Tumenggung Ronggonoto dan Dipati Ukur pun tidak terelakan, yang membuat Tumenggung Ronggonoto terbunuh oleh keris Dipati Ukur.


Adegan 4, Keresahan Dipati Ukur
Latar Tempat         : Taman, Padaleman Tatar Ukur
Waktu                    : Malam
Deskripsi Cerita

Dipati Ukur menangis, merenung karena kehilangan Saribanon dan
melihat keadaaan Tatar Ukur yang porak poranda.
Sukmanya hilang yang ada hanya raga tak berjiwa.


Epilog              :          Ngarumpuyuk Ratu Agung kabarengrang kunu hayang Saribanon
                                    Raga di ala lawan
                                    Palastra, harga diri nu di pupusti
                                    Panon poe tunggang gunung, mencrong cahayana beuki beureum
                                    Beuki lila beuki leutik kasilir ku seungitna malati
                                    Saribanon
                                    Putri geulis nu tinulis dina bagbagan sajarah
Kiwari ngaraga sukma disakurna wanoja Sunda.


Babak 6
Latar Tempat : Kerajaan Mataram dan Gunung Lumbung

Adegan 1, Ending
Latar Tempat         : Kerajaan Mataram dan Gunung Lumbung
Waktu                    : Siang

Dipati Ukur telah berada di Gunung Lumbung bersiap menghadapi serangan dari Mataram.
Sedangkan di Mataram sedang terjadi gejolak amarah, Karena Dipati Ukur telah membunuh Tumenggung Ronggonoto dan pasukannya serta Dipati Ukur gagal melawan V.O.C dan malah pulang kembali ke Tatar Ukur.
Kanjeng Susuhunan pun murka dan memerintahkan, Senopati Bagus Sutaputra untuk menyerbu Gunung Lumbung dan menangkap Dipati Ukur.

Senopati Bagus Sutaputra   :             Dipati Ukur geus ngabangkang
parentah Kanjeng Susuhunan
                                Kepung Gunung Lumbung, Tewak Dipati Ukur !

Dipati Ukur                 :                    Tibatan Kaula jadi antek Mataram,
leuwih hade kaula milih Tatar
            Ukur, lemah cai kaula, Tatar Ki sunda

Prajurit Tatar Ukur      :           Lawan Mataram !
                                                Aaaaaaaaaaaaaaa !




Tonton juga Video "Agrayudha Dipati Ukur"


dan behind the scene tentang kita dari proses dan persiapan untuk tampil




  • Sutradara/Dramaturg : Yosep Yogi Anjaeni dan Muhammad Sururri P
  • Penulis Naskah          : Yosep Yogi Anjaeni dan Muhammad Sururri P
  • Koreografer
    1. Dinar Eka Lazuardi
    2. Egi Rifaldi
    3. Uus Yusuf Rizal
    4. Ardi Lukito
  • Komponis                  : Iwan Gunawan
  • Ansamble                  : Gamelan Kyai Fatahilah
  • Stage Manager          : Nurlailiyah Ibnu Thamrin dan Ria Oktari
  • Lighting                    : Aji Sangiaji
  • Management             : Jurusan Pendidikan Seni Tari Angkatan 2012 UPI Bandung
    1. Ketua Pelaksana  : Indra Gandara
    2. Sekretaris            : Shinta Risdiyanti
    3. Benndahara         : Deby Shera dan Lisdiyani



Terima Kasih
Semoga Bermanfaat
Wassalamua'laikum Wr Wb



















3 komentar:

  1. Pingin tau dong.. nama nama pemeran utamanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dipati Ukur diperankan oleh Haliz Zepri
      Kanjeung Susuhunan oleh Djalu Ginanjar
      Saribanon oleh Cinta Rizkia
      Ronggonoto oleh Indra Gandara
      Bahureksa oleh Asep

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus